Salah satu kunci sukses beternak ayam kampung yang harus dimiliki setiap calon peternak adalah kemampuan membuat formulasi pakan. Sebab, jika mengandalkan pakan yang disediakan di pasaran harganya cukup menguras kantong. Karena itu, harus pintar-pintar mengelola pakan supaya tidak menjebol keuangan tapi tetap memenuhi kebutuhan nutrisi ayam. Caranya ya dengan membuat formulasi sendiri.

Bagaimana caranya?

Dalam artikel sebelumnya (baca: "Mengenal Bentuk dan Jenis Pakan Ayam"), telah disebutkan jika makanan ayam terbagi menjadi dua: untuk fase starter dan untuk fase finisher.

Pakan ayam kampung fase starter mulai diberikan kepada ayam sejak umur 1 hari sampai 28 hari (4 minggu). Ayam usia ini membutuhkan protein dan energi yang berbeda dengan fase finisher. Adapun kebutuhan protein dan energinya adalah sebagai berikut (lihat tabel 1)

Tabel 1. 
Sumber tabel: Erick Erlangga, S.Pt., Sukses Beternak Ayam Kampung di Pekarangan Rumah, Jakarta: Pustaka Agro Mandiri, 2013, hlm. 49.

Sesudah kita mengetahui kebutuhan protein dan energi yang dibutuhkan oleh ayam usia 1-28 hari. Langkah selanjutnya adalah membuat formula ransum dengan bahan-bahan ransum yang diinginkan.

Contohnya: Kita mau membuat ransum sebanyak 100 kg dengan bahan-bahan dasar yaitu dedak padi, bekicot, jagung kuning, tepung daun lamtoro, ampas tahu, bungkil kelapa, onggok, dan tepung ikan. Kemudian buatlah ransum ayam dengan kandungan protein sebesar 18,5-19,5% dan kandungan energi sebesar 2.700-2.950 kkal/kg.

Langkah pertama,

Ketahui terlebih dulu kandungan nutrisi setiap bahan. Coba lihat dulu tabel 2.

Tabel 2.
Sumber tabel: Erick Erlangga, S.Pt., Ibid, hlm. 50.

Langkah kedua,

Pisahkan bahan ransum menjadi dua kelompok, yaitu protein basal (dedak padi, jagung, dan onggok) serta protein suplemen (ampas tahu, bungkil kelapa, tepung bekicot, tepung lamtoro, dan tepung ikan).

Catatan Penggunaan:
Dedak padi dipakai dua kali lebih banyak daripada bahan lainnya di kelompok protein basal.
Pemakaian bahan protein dari hewan dua kali lebih banyak dibandingkan bahan nabati di kelompok protein suplemen.

Langkah ketiga,

Menghitung rata-rata protein dari setiap kelompok protein. Caranya PK x penggunaan.

Protein Basal
Dedak padi = 13,6% x 2 = 27,2%
Jagung kuning = 9% x 1 = 9%
Onggok = 2,84% x 1 = 2,84%
Total = 39,04%

Jumlah total kemudian dibagi 4 bagian, sehingga 9,76% atau 0,097

Protein Suplemen
Ampas tahu = 26,6% x 1 = 26,6%
Bungkil kelapa = 20,5% x 1 = 20,5%
Tepung bekicot = 60,9% x 2 = 121,8%
Tepung lamtoro = 23,2% x 1 = 23,2%
Tepung ikan = 53% x 2 = 106%
Total = 298,1%

Jumlah total kemudian dibagi 7 bagian, sehingga 42,58% atau 0,425

Langkah keempat, 

Membuat persamaan aljabar. Misalnya X = kelompok protein basal dan Y = kelompok protein suplemen. Maka persamaannya adalah

X+Y = 100 (100 adalah jumlah pakan yang akan dibuat (dalam kg). Ini kemudian disebut persamaan 1).
0,097 X + 0,425 Y = 19,5 (19,5 adalah persentase protein ransum, selanjutnya disebut dengan persamaan 2).

Langkah kelima,

Melakukan eliminasi diantara kedua persamaan tersebut. Tapi, sebelumnya kalikan persamaan pertama dengan angka 0,425. Kemudian persamaan 1 dikurangi persamaan 2.

0,425 X + 0,425 Y = 42,5
0,097 X + 0,425 Y = 19,5

Sehingga menjadi 0,328 X = 23 --> X = 23/0,328 = 70,12

Setelah mendapatkan X. "X" disubtitusikan dengan persamaan 1, yaitu:
X + Y = 100
70,12 X + Y = 100
Y = 100 - 70,12
Y = 29,88

Dari perhitungan di atas, didapatkan komposisi bahan makanan ayam kampung dibutuhkan bahan protein basal sebanyak 70,12% dan protein suplemen sebanyak 29,88%. 

Langkah keenam,

Menghitung setiap komposisi bahan pakan yang akan dipakai dalam menyusun ransum ayam kampung dari nilai X dan Y yang telah diperoleh dari tahap sebelumnya.

Komposisi Bahan Protein Basal
Dedak padi = 2/4 x 70,12% = 35,06%
Jagung kuning = 1/4 x 70,12%= 17,53%
Onggok = 1/4 x 70,12% =17,53%

Komposisi Bahan Protein SuplemenAmpas tahu = 1/7 x 29,88% = 4,27%
Bungkil kelapa = 1/7 x 29,88% = 4,27%
Tepung bekicot = 2/7 x 29,88% = 8,54%
Tepung lamtoro = 1/7 x 29,88% = 4,27%
Tepung ikan = 2/7 x 29,88% = 8,54%

Demikianlah, 6 langkah cara membuat formulasi pakan untuk ternak ayam kampung. Semoga bisa membantu. Bila ada pertanyaan, sila berkomentar di box.


Baca selengkapnya Kandang Ayam Kampung untuk lebih lengkap artikel KANDANG AYAM
Axact

KAOS DAKWAH

KAOS DAKWAH adalah blog membahas tentang cara pembuatan Kaos Dakwah sampai bagaimana cara menjual Kaos Dakwah Online maupun offline, Silakan cari artikel di blog ini..Terima Kasih telah berkunjung di blog sederhana ini.

Post A Comment:

0 comments: